Yellen memperingatkan risiko default AS pada awal Juni, mendesak kenaikan plafon utang

WASHINGTON, 13 Jan (Reuters) – Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan pada hari Jumat bahwa AS dapat mencapai plafon utang wajib $31,4 triliun pada 19 Januari, memaksa Departemen Keuangan untuk memulai langkah-langkah manajemen moneter yang luar biasa. Juni.

“Begitu ambang batas tercapai, Departemen Keuangan harus mulai mengambil beberapa tindakan luar biasa untuk mencegah Amerika Serikat gagal memenuhi kewajibannya,” kata Yellen dalam sebuah surat kepada Ketua DPR Kevin McCarthy dan para pemimpin kongres lainnya.

“Untuk melindungi kepercayaan dan kredit penuh Amerika, anggota parlemen harus bertindak cepat untuk menaikkan plafon utang,” desaknya.

“Sementara Departemen Keuangan tidak dapat memberikan perkiraan berapa lama tindakan luar biasa akan memungkinkan pemerintah untuk terus membayar kewajibannya, kecil kemungkinan uang tunai dan tindakan luar biasa akan habis pada awal Juni,” tambah surat itu.

Partai Republik, yang kini menguasai DPR, mengancam akan menggunakan pagu utang sebagai pengungkit untuk menuntut pemotongan pengeluaran dari Demokrat dan pemerintahan Biden. Itu telah menimbulkan kekhawatiran di Washington dan Wall Street tentang pertarungan sengit atas plafon utang tahun ini yang bisa sama tidak stabilnya dengan perang yang berlarut-larut pada tahun 2011, peringkat peringkat kredit AS yang dipersingkat dan pemotongan belanja domestik dan militer yang dipaksakan selama bertahun-tahun.

The Washington Post dilaporkan House Republicans menyiapkan rencana darurat untuk melanggar plafon utang Jumat malam. Proposal, yang dalam tahap awal penyusunan, akan memprioritaskan beberapa pembayaran ke Departemen Keuangan jika AS mencapai batas utang, kata surat kabar itu.

Gedung Putih mengatakan pada hari Jumat setelah surat Yellen bahwa pihaknya tidak akan bernegosiasi untuk menaikkan plafon utang.

“Itu harus dilakukan tanpa syarat,” kata juru bicara Gedung Putih Karine Jean-Pierre kepada wartawan. “Tidak akan ada negosiasi tentang itu.”

Proposal oleh House Republicans, yang dilaporkan oleh Washington Post, akan meminta pemerintahan Biden untuk hanya melakukan pembayaran federal yang paling penting jika Departemen Keuangan melanggar batas hukum tentang berapa banyak yang dapat dipinjam secara legal. Rencananya akan meminta departemen untuk terus membayar bunga pinjaman, kata surat kabar itu, mengutip sumber.

Rencana prioritas pembayaran House Republicans dapat menetapkan bahwa Departemen Keuangan terus membayar hal-hal seperti Jaminan Sosial, Medicare dan tunjangan veteran, serta mendanai militer.

The Washington Post melaporkan bahwa rencana itu adalah bagian dari kesepakatan pribadi yang dicapai bulan ini untuk menyelesaikan kebuntuan antara kelompok garis keras sayap kanan di DPR dan McCarthy yang konservatif atas pemilihan ketua DPR.

Perkiraan Yellen, yang mengungkapkan keyakinan bahwa pemerintah dapat membayar tagihannya paling cepat Juni tanpa menaikkan plafon, menunjuk ke tenggat waktu — yang disebut “tanggal X” — pada kuartal ketiga tahun kalender 2023, lebih cepat dari beberapa perkiraan di luar. prakiraan analis anggaran.

Analis mencatat bahwa beberapa surat utang negara yang jatuh tempo pada paruh kedua tahun ini memiliki premi atas imbal hasil mereka.

“Anda dapat membaca ini sebagian karena mencoba membuat Kongres bertindak cepat,” kata Shai Agabas, direktur ekonomi di Pusat Kebijakan Bipartisan, menambahkan bahwa Departemen Keuangan konservatif dalam pendekatannya.

Yellen mengatakan ada “ketidakpastian substansial” bahwa tindakan luar biasa dapat mencegah gagal bayar karena berbagai faktor, termasuk tantangan dalam memperkirakan pembayaran dan pendapatan pemerintah di masa depan.

Investasi pensiun berhenti

Pada hari Rabu, data Departemen Keuangan menunjukkan utang federal AS adalah $78 miliar di bawah batas atas dan saldo kas operasi Departemen Keuangan mencapai $346,4 miliar. Departemen melaporkan defisit Desember $85 miliar pada hari Kamis, karena pendapatan mereda dan pengeluaran meningkat, terutama untuk biaya bunga utang.

Dalam suratnya, Yellen mengatakan Departemen Keuangan mengharapkan bulan ini untuk membekukan investasi baru di dua dana pensiunan pemerintah untuk pensiun dan perawatan kesehatan, serta membekukan reinvestasi di Dana Investasi Obligasi Pemerintah, atau Dana G, bagian dari program tabungan untuk pemerintah federal. karyawan. Investasi pensiun akan dipulihkan setelah plafon utang dinaikkan.

“Penggunaan tindakan luar biasa memungkinkan pemerintah memenuhi kewajibannya hanya untuk jangka waktu terbatas,” tulis Yellen kepada McCarthy dan para pemimpin kongres lainnya.

“Oleh karena itu, sangat penting bahwa Kongres bertindak tepat waktu untuk menaikkan atau menangguhkan plafon utang. Kegagalan untuk memenuhi kewajiban pemerintah akan menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki pada ekonomi AS, mata pencaharian semua orang Amerika, dan stabilitas keuangan global,” tulis Yellen. .

Dilaporkan oleh Kanishka Singh dan David Lauder; Pelaporan tambahan oleh Richard Cowan dan Ismail Shakil; Ditulis oleh David Lauder dan Tim Ahman; Disunting oleh Diane Croft, Andrea Ritchie, dan Grant McCool

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.