Protes meletus di seluruh China dalam tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap kebijakan nol-covid Xi Jinping.


Beijing
CNN

Protes pecah di mana-mana Cina, universitas dan ratusan termasuk di Shanghai meneriakkan “Xi Jinping Mundur! Mundur dari Partai Komunis!” Ada reaksi yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap kebijakan nol-covid yang kejam dan semakin mahal di negara itu.

Kebakaran apartemen mematikan di wilayah barat Xinjiang negara itu yang menewaskan 10 orang dan melukai sembilan lainnya pada hari Kamis tampaknya telah memicu kemarahan.

Protes meletus di kota-kota dan universitas di seluruh China pada dini hari Sabtu dan Minggu, menurut video media sosial dan akun saksi.

Video ratusan orang menyalakan lilin di Shanghai pada hari Sabtu untuk memberikan penghormatan kepada mereka yang tewas dalam kebakaran Xinjiang telah beredar luas di media sosial China.

Kerumunan kemudian mengangkat kertas putih kosong – yang secara tradisional merupakan simbol protes terhadap penyensoran – dan meneriakkan “hak asasi manusia, kebebasan”.

Dalam beberapa video yang dilihat oleh CNN, orang-orang terdengar berteriak agar Presiden China Xi Jinping dan Partai Komunis mundur. Kerumunan meneriakkan “Tidak ada pengujian covid, kami ingin kebebasan!” Mereka juga bernyanyi. dan “Tanpa Kediktatoran, Demokrasi!”

Beberapa video menunjukkan orang-orang menyanyikan lagu kebangsaan China dan The Internationale, standar gerakan sosialis, sambil memegang spanduk yang memprotes langkah-langkah pandemi Beijing yang sangat keras.

Seorang penjaga keamanan mencoba menutupi slogan protes nol-covid di kampus Universitas Peking di Beijing.

Protes juga pecah di ibu kota, Beijing. Seorang mahasiswa di Universitas Peking yang bergengsi mengatakan kepada CNN bahwa ketika ia tiba di lokasi protes sekitar pukul 01:00 Minggu waktu setempat, ada sekitar 100 mahasiswa dan petugas keamanan menggunakan jaket untuk menutupi slogan-slogan protes yang dilukis di dinding.

“Katakan Tidak untuk Penguncian, Ya untuk Kebebasan. Tidak untuk pengujian Covid, ya untuk makanan,” bunyi pesan yang ditulis dengan cat merah, menggemakan slogan protes di jembatan Beijing pada bulan Oktober, beberapa hari sebelum pertemuan penting Partai Komunis di mana Xi dilantik untuk masa jabatan ketiga. kekuasaan

“Buka matamu dan lihat dunia, nol-covid dinamis adalah kebohongan,” bunyi slogan protes dari Universitas Peking.

Siswa itu mengatakan penjaga keamanan kemudian menutupi teks itu dengan cat hitam.

Siswa kemudian berkumpul untuk menyanyikan The Internationale sebelum dibubarkan oleh guru dan satpam.

Mahasiswa dari Universitas Komunikasi Nanjing, China berkumpul pada Sabtu malam untuk memberikan penghormatan kepada para korban kebakaran Xinjiang.

Di provinsi timur Jiangsu, puluhan mahasiswa dari Universitas Komunikasi China berkumpul untuk memberikan penghormatan kepada mereka yang tewas dalam kebakaran Nanjing Xinjiang. Video menunjukkan siswa memegang lembaran kertas putih dan ponsel memegang senter.

Dalam satu video, seorang pejabat universitas terdengar memperingatkan para mahasiswa: “Kamu akan membayar apa yang kamu lakukan hari ini.”

“Kamu dan negara akan terjadi,” teriak seorang siswa sebagai tanggapan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.