Pola makan gandum India meredakan krisis. Kemudian ekspor dilarang

“Kami sudah memiliki cukup makanan untuk rakyat kami, tetapi tampaknya petani kami telah membuat pengaturan untuk memberi makan dunia,” kata Modi Dikatakan Pada bulan April. Kami siap mengirimkan bantuan mulai besok.
Merupakan produsen gandum terbesar kedua di dunia setelah China Pembicaraan sudah berlangsung. Dalam 12 bulan hingga Maret, India memonetisasi kenaikan harga global, dengan ekspor a Rekornya adalah 7 juta metrik ton Dari biji-bijian. Ini adalah 250% lebih dari volume tahun sebelumnya. Ini juga telah menetapkan target ekspor rekor untuk tahun mendatang.
Sekarang, target tinggi itu telah dijatuhkan dan gandum telah diekspor Dilarang Seperti mengancam nyawa Gelombang panas Di Asia Selatan Stunt output dan dorong harga lokal ke rekor tertinggi.
Langkah itu mengejutkan pasar internasional pada hari Senin – hanya beberapa hari setelah India meyakinkan dunia bahwa itu belum pernah terjadi sebelumnya. Gelombang panas Tidak bisa Dampak Rencana ekspornya. Harga gandum global naik 6%, dengan perdagangan berjangka di Chicago mencapai $12.4 per gantang, level tertinggi dalam dua bulan. Masa depan gandum sedikit menurun pada hari Selasa, tetapi telah meningkat hampir 50% sejak perang dimulai.
Meskipun India adalah produsen gandum utama – negara ini diharapkan menghasilkan lebih dari 100 juta metrik ton tahun ini – sebagian besar biji-bijian digunakan untuk memberi makan 1,3 miliar penduduknya. Dengan persetujuan pemerintah sendiri, negara”Tidak di 10 tempat teratas Eksportir gandum.”

Namun peringatan embargo ekspor menggarisbawahi kelemahan pasokan pangan global.

Bagaimana kita bisa sampai disini?

Invasi Rusia ke Ukraina Satu telah berkontribusi Kejutan sejarah Bank Dunia mengatakan bulan lalu bahwa mereka akan terus menargetkan pasar komoditas global pada akhir 2024. Harga pangan diperkirakan akan naik 22,9% tahun ini, didorong oleh kenaikan harga gandum sebesar 40%.
Itu karena Ukraina dan Rusia bersama Akun Sekitar 14% dari produksi gandum global dan 29% dari semua ekspor gandum. Ekspor Utama Saat Odessa dan pelabuhan Laut Hitam lainnya dikepung oleh pasukan Rusia, ekspor pertanian ke Ukraina, termasuk sekitar 20 juta ton biji-bijian, terhenti.

Menurut Departemen Pertanian AS, Ukraina adalah salah satu dari lima eksportir global teratas dari berbagai produk pertanian utama, termasuk jagung, gandum, dan jelai. Ini adalah eksportir terkemuka minyak bunga matahari dan makanan.

Tetapi sebelum pertempuran dimulai di Eropa, situasi pangan sangat buruk. Rantai pasokan dan pola cuaca yang tidak dapat diprediksi – seringkali sebagai akibat dari perubahan iklim – telah mendorong harga pangan ke level tertinggi dalam satu dekade. Keterjangkauan juga menjadi masalah setelah epidemi membuat jutaan orang kehilangan pekerjaan.

PBB memperkirakan bahwa jumlah orang di ambang kelaparan akan meningkat dari 27 juta pada 2019 menjadi 44 juta. Program Pangan Dunia Dikatakan pada bulan Maret.

Setelah janji Modi, banyak negara rentan mengambil alih barang dari India.

“Ekspor gandum India Tahun ini sangat penting dalam konteks krisis Rusia-Ukraina,” kata Oscar Dijagra, analis senior biji-bijian dan minyak di Rabobank.

Larangan tersebut akan mengurangi ketersediaan gandum global untuk ekspor pada 2022 dan memberikan dukungan bagi harga gandum global, tambahnya.

Kebijakan putar balik New Delhi tentang gandum telah dipenuhi Ulasan dari anggota G7Sistem beberapa ekonomi terbesar di dunia.

Pada hari Senin, Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas-Greenfield mengatakan dia berharap pihak berwenang India akan “mempertimbangkan kembali posisi itu.”

“Kami mendorong negara-negara untuk tidak membatasi ekspor karena kami pikir pembatasan ekspor akan meningkatkan kekurangan pangan.” Dia mengatakan pada konferensi pers Di New York.

Meningkatnya ketahanan pangan

India telah menyatakan bahwa pembatasan diperlukan untuk ketahanan pangan dan pengendalian harganya sendiri. Inflasi tahunan di ekonomi terbesar ketiga di Asia mencapai puncaknya pada bulan April, level tertinggi dalam hampir delapan tahun, beberapa pedagang mengatakan. Larangan ekspor yang diminta.

Pemerintah mengatakan pembatasan tidak berlaku “dalam kasus di mana pra-janji dibuat oleh pedagang swasta” dan tidak berlaku untuk negara-negara yang mencari barang “untuk memenuhi kebutuhan ketahanan pangan mereka.”

Pada hari Kamis, 28 April 2022, seorang petani India memetik hasil panen gandum di sebuah ladang di pinggiran Jammu, India.

Menurut Dijagra, pengecualian-pengecualian ini harus dianggap sebagai “kabar baik”, tetapi hambatan tersebut membuat sulit untuk menilai dampaknya terhadap perdagangan global.

Dia menambahkan bahwa “beratnya dampak” dari larangan itu “masih tergantung pada jumlah ekspor gandum India yang diizinkan oleh pemerintah dan volume produksi gandum dari produsen gandum global lainnya”.

Beberapa analis di India mengatakan bahwa mengizinkan ekspor tanpa batas adalah ide yang buruk pada awalnya.

“Kami tidak tahu apa yang akan terjadi pada iklim India,” kata Devinder Sharma, pakar kebijakan pertanian dari India, kepada CNN Business.

Menurut Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC), India adalah salah satu negara yang paling mungkin terkena dampak krisis iklim.

Jika tanaman hancur karena cuaca yang tidak terduga, India akan menghadapi kekurangan pangan dan “berdiri dengan mangkuk pengemis,” tambah Sharma.

Setengah dari belanjaan Anda adalah minyak sawit.  Inilah mengapa harga bisa naik

India bukan satu-satunya negara yang melihat ke dalam Dan membatasi ekspor pertanian.

Pada bulan April, Indonesia mulai membatasi ekspor minyak kelapa sawit, Bahan umum yang ditemukan di banyak makanan, kosmetik, dan barang-barang rumah tangga di dunia. Ini adalah produsen produk terbaik di dunia.
Baru sebulan yang lalu, Mesir Dunia Arab telah melarang ekspor bahan makanan utama seperti gandum, tepung, kacang-kacangan dan kacang-kacangan di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang stok makanan di negara berpenduduk terpadat di dunia itu.

“Karena inflasi sudah meningkat di Asia, risiko bergeser ke arah ketahanan pangan yang lebih besar, tetapi langkah-langkah ini dapat memperburuk tekanan harga pangan global,” kata analis Nomura Sonal Verma dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu.

Dia menambahkan bahwa dampak embargo ekspor gandum India akan “secara proporsional dirasakan oleh negara-negara berkembang berpenghasilan rendah”.

Nomura mengatakan Bangladesh adalah pengekspor gandum terbesar India, diikuti oleh Sri Lanka, Uni Emirat Arab, Indonesia, Yaman, Filipina, dan Nepal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.