Paus Fransiskus mengunjungi Kanada untuk meminta maaf atas pelecehan Aborigin di sekolah perumahan Katolik

Vatikan menyebut perjalanan itu sebagai “ziarah yang hilang,” dan paus disambut di Edmonton pada hari Minggu oleh Perdana Menteri Justin Trudeau dan Gubernur Jenderal Kanada Mary Simon.

Selama di negara itu ia akan bertemu dengan kelompok-kelompok suku dan membahas pelanggaran di sekolah-sekolah perumahan negara dan skandal yang menghancurkan budaya suku.

Para pemimpin suku telah lama menuntut agar paus meminta maaf atas kerusakan selama puluhan tahun terhadap anak-anak suku. tahun lalu, Ratusan kuburan tak bertanda Berdasarkan bekas sekolah perumahan di British Columbia dan Saskatchewan.

Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi Kanada melaporkan bahwa lebih dari 4.000 penduduk asli meninggal akibat pengabaian atau penganiayaan di sekolah-sekolah tempat tinggal, banyak di antaranya dijalankan oleh Gereja Katolik.

Pada bulan April, Paus mengatakan kepada para pemimpin suku di Vatikan bahwa “banyak umat Katolik, terutama mereka yang memiliki tanggung jawab akademis, merasa menyesal dan malu atas peran yang mereka mainkan dalam pelanggaran yang Anda derita, dalam semua hal yang menyakiti Anda ini.” Identitas Anda, budaya Anda dan bahkan nilai-nilai spiritual Anda tidak dihormati.”

Selama perjalanan ini, Paus juga akan mengunjungi Quebec, ibu kota Nunavut, Kanada, dan Iqaluit. Dua kardinal Kanada akan menemaninya selama kunjungannya, Kardinal Mark Olette dan Kardinal Michael Czerny.

Francis, 85, membatalkan perjalanan ke Afrika awal bulan ini karena masalah lutut.

Dalam sebuah wawancara dengan Reuters, dia mengatakan dia masih ingin mengunjungi Rusia Dia menuai kritik karena mengikuti invasi negara itu ke Ukraina, tetapi karena memprioritaskan tujuan itu daripada pergi ke Ukraina, dan karena sebagian menyalahkan NATO atas invasi Rusia.

“Saya ingin pergi, saya bisa pergi ke Ukraina. Pertama saya ingin pergi ke Rusia dan mencoba membantu, tetapi saya ingin pergi ke kedua ibu kota,” kata Francis.

Dalam wawancara bulan Juni dengan surat kabar Italia La Stampa, Fransiskus mengatakan perang itu “mungkin telah diprovokasi atau tidak dicegah.”

Paus Fransiskus mengatakan dia bertemu dengan “seorang kepala negara yang sangat prihatin tentang bagaimana NATO bergerak” sebelum Rusia menginvasi Ukraina.

Hada Mesia dan Ratina Zikova dari CNN berkontribusi dalam pelaporan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.