Korea Utara melaporkan letusan COVID-19 pertama, memerintahkan penguncian dalam “darurat parah”

  • Korea Utara mengumumkan keadaan darurat
  • Kim Jong Un kemungkinan akan menyebabkan Anda ‘krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya’ – pakar
  • Negara yang terisolasi telah menolak tawaran internasional untuk vaksinasi
  • Diyakini bahwa tidak ada warga Korea Utara yang divaksinasi

SEOUL, 12 Mei (Reuters) – Korea Utara pada Kamis mengkonfirmasi letusan COVID-19 pertamanya, menyebutnya sebagai “darurat nasional yang parah” dan memerintahkan penguncian nasional, media pemerintah melaporkan bahwa varian Omigran telah terdeteksi di Pyongyang.

Pengakuan publik pertama dari Pemerintah.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), hingga Maret, tidak ada kasus COVID-19 yang dilaporkan, dan tidak ada catatan resmi tentang warga Korea Utara yang divaksinasi.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Telah terjadi keadaan darurat yang sangat serius di negara bagian itu: gangguan di bidang pencegahan epidemi darurat kami, yang sejauh ini dijaga dengan ketat,” lapor kantor berita resmi KCNA.

Sampel yang diambil pada 8 Mei dari korban flu di Pyongyang menunjukkan subtipe virus omigran, juga dikenal sebagai PA2, kata laporan itu, tanpa menyebutkan jumlah kasus atau kemungkinan bukti infeksi.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengadakan pertemuan politbiro kuat Partai Buruh yang berkuasa pada hari Kamis dan memerintahkan mobilisasi “kunci parah” dan persediaan darurat di seluruh negeri.

“Misi epidemiologi negara bagian akan dipindahkan ke sistem pencegahan epidemi darurat maksimum,” kata KCNA.

Televisi pemerintah menunjukkan Kim menghadiri pertemuan Politbiro mengenakan masker sekali pakai. Dalam adegan masa lalu dari pertemuan semacam itu atau peristiwa lain, semua orang kecuali dia mengenakan topeng.

Korea Utara tidak pernah secara resmi mengkonfirmasi wabah COVID-19, dengan pejabat Korea Selatan dan AS mengklaim telah meletus di negara yang terisolasi. Tidak bisa ditolakSebelum menutup perbatasan pada awal tahun 2020 sudah ada perdagangan dan pertukaran dengan masyarakat dengan China.

Satu orang yang kembali ke selatan pada tahun 2017 menyatakan keadaan darurat pada Juli 2020 di Kaesong, dekat perbatasan Korea, dan memberlakukan penguncian selama tiga minggu, menegakkan tindakan isolasi yang ketat, termasuk gerakan internal provinsi Kim. Kota menunjukkan tanda-tanda Pemerintah.

dari WHO data terbaruDari 25 juta orang Korea Utara, 64.207 dinyatakan positif COVID-19, dan pada 31 Maret, semuanya memiliki tes negatif.

Korea Utara telah menolak vaksin dari program distribusi COVAX dan vaksin biotek Sinovac dari China, menunjukkan bahwa sebagian besar warga sipil mungkin tidak divaksinasi. Baca selengkapnya

Kantor presiden baru Korea Selatan, Eun-suk-yolin, yang mulai menjabat pada Selasa, mengatakan bantuan kemanusiaan tidak akan dikaitkan dengan situasi politik.

Kwon Young-se, kandidat PBB untuk koordinator kerjasama yang bertanggung jawab atas hubungan Korea, mengatakan dalam penyelidikan konfirmasinya bahwa Kovit sedang mempersiapkan bantuan kemanusiaan ke utara, termasuk perawatan, jarum suntik, dan pasokan medis lainnya.

Berita ledakan datang setelah Amerika Serikat. Dan pejabat Korea Selatan telah memperingatkan bahwa mereka mungkin akan melakukan uji coba nuklir pertamanya sejak 2017 awal bulan ini, setelah melanggar larangan 2017 untuk uji coba rudal jarak jauh. Baca selengkapnya

Tidak ada vaksin, infrastruktur medis yang buruk

Pada pertemuan Politbiro, Kim mengatakan tindakan darurat ditujukan untuk mengendalikan penyebaran virus dan menghilangkan sumber penyebaran dengan cepat. Politbiro mengkritik “kurangnya kesadaran, kepuasan, tidak bertanggung jawab dan ketidakmampuan” otoritas anti-epidemi, kata KCNA.

Kegagalan untuk mengendalikan epidemi adalah “krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya” bagi kepemimpinan Kim, kata Lim Yul-zul, seorang profesor penelitian Korea Utara di Universitas Kyungnam di Korea Selatan.

“Mengingat status vaksin dan kapasitas pengujian dan infrastruktur kesehatan masyarakat yang sangat rendah dibandingkan dengan China, kurangnya unit perawatan intensif kemungkinan akan mengakibatkan sejumlah besar kematian,” katanya.

Bank Sentral Korea Selatan mengatakan pada Juli 2021 bahwa ekonomi utara telah mengalami kontraksi terbesar pada 2020 dalam 23 tahun karena pembatasan perbatasan, sanksi PBB, dan cuaca buruk. Baca selengkapnya

Cheong Seong-chang dari Institut Sejong mengatakan penguncian nasional di Korea Utara akan menyebabkan gangguan besar dari waktu ke waktu, memperburuk kekurangan pangan dan kerusuhan publik.

Yang Moo-jin, seorang profesor di Universitas Studi Korea Utara di Seoul, mengatakan seruan Kim untuk pertemuan Politbiro saat fajar dapat menjadi permintaan implisit untuk bantuan dari komunitas internasional.

Sebelumnya pada hari Kamis, televisi pemerintah China, mengutip COVID-19, mengatakan Korea Utara harus tinggal di rumah bersama rakyatnya mulai Selasa karena “dugaan gejala flu.”

NK News, situs web Korea Utara yang berbasis di Korea Selatan, minggu ini mengatakan kepada warga Pyongyang untuk tinggal di dalam rumah karena “masalah nasional” tanpa perincian.

Persimpangan utama antara Tandong China dan kota Sinuiju di barat laut Korea Utara ditutup pada April karena situasi Kovit di kota China. Baca selengkapnya

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Laporan oleh Soo-hyang Choi dan Jury Ro di Seoul, Ryan Woo di Beijing; Pelaporan Tambahan dari Hyonhee Shin; Diedit oleh Jack Kim dan Jerry Doyle

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.