Kesepakatan pembelaan CFO Trump bisa membuatnya menjadi saksi penuntut yang potensial

NEW YORK (AP) — Kepala keuangan Donald Trump diperkirakan akan mengaku bersalah atas penggelapan pajak Pada hari Kamis, mantan presiden harus bersaksi tentang praktik bisnis ilegal di perusahaannya dalam sebuah kesepakatan, dua orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada The Associated Press.

Alan Weiselberg dituduh mengambil lebih dari $1,7 juta Kompensasi off-the-books dari administrasi Trump selama bertahun-tahun, termasuk manfaat bebas pajak seperti sewa, pembayaran mobil dan uang sekolah.

Di bawah perjanjian pembelaan, Weiselberg harus berbicara di pengadilan Kamis tentang peran perusahaan dalam kompensasi dan dapat bersaksi ketika Organisasi Trump diadili atas tuduhan terkait pada bulan Oktober, kata orang-orang.

Tidak ada orang yang berwenang untuk berbicara secara terbuka tentang kasus ini dan melakukannya dengan syarat anonim.

Weiselberg, 75, akan menerima hukuman penjara lima bulan, yang akan dia jalani di fasilitas Rikers Island yang terkenal di New York City, dan dia harus membayar ganti rugi sekitar $2 juta, termasuk pajak, penalti, dan bunga. dikatakan. Jika hukuman itu berlaku, Weiselberg akan memenuhi syarat untuk dibebaskan setelah sekitar 100 hari.

Pesan untuk komentar dikirim ke kantor jaksa wilayah Manhattan dan pengacara untuk Weiselberg dan Trump Organization.

Weiselberg adalah satu-satunya orang yang sejauh ini menghadapi tuntutan pidana atas praktik bisnis perusahaan dalam penyelidikan jangka panjang oleh jaksa distrik Manhattan.

Weiselberg, yang dipandang sebagai salah satu rekan bisnis Trump yang paling setia, ditangkap pada Juli 2021. Pengacaranya berpendapat bahwa kantor kejaksaan yang dipimpin Demokrat menghukum Trump karena dia tidak memberikan informasi yang merusak.

Jaksa wilayah juga menyelidiki apakah Trump atau perusahaannya berbohong kepada bank atau pemerintah tentang nilai propertinya untuk mendapatkan pinjaman atau tagihan pajak yang lebih rendah.

Mantan Jaksa Distrik Cyrus Vance Jr., yang membuka penyelidikan, tahun lalu mengarahkan para wakilnya untuk memberikan bukti kepada dewan juri untuk mengajukan dakwaan terhadap Trump, kata Mark Pomerantz, mantan jaksa yang sebelumnya memimpin penyelidikan.

Tetapi setelah Vance meninggalkan kantor, penggantinya, Alvin Bragg, mengizinkan dewan juri untuk membubarkan diri tanpa dakwaan. Kedua pengacara itu adalah Demokrat. Bragg mengatakan penyelidikan sedang berlangsung.

Organisasi Trump tidak terlibat dalam persidangan pidana Weiselberg yang diharapkan pada hari Kamis dan sidang tentang dugaan skema kompensasi dijadwalkan pada Oktober.

Jaksa menuduh perusahaan membayar eksekutif senior, termasuk Weiselberg, tunjangan tanpa pajak selama 15 tahun. Weiselberg sendiri dituduh menipu federal, negara bagian dan kota lebih dari $900.000 dalam bentuk pajak yang belum dibayar dan pengembalian pajak yang tidak memenuhi syarat.

Di bawah undang-undang negara bagian, tuduhan paling serius terhadap Weiselberg, pencurian besar-besaran, diancam hukuman hingga 15 tahun penjara. Tetapi biaya ini tidak memiliki minimum wajib, dan sebagian besar pelanggar pertama kali dalam kasus terkait pajak tidak berakhir di balik jeruji besi.

Tuduhan penipuan pajak terhadap Organisasi Trump dapat dihukum dengan denda dua kali lipat pajak yang belum dibayar atau $ 250.000, mana yang lebih besar.

Trump belum didakwa dalam penyelidikan kriminal. Partai Republik telah menolak penyelidikan New York sebagai “perburuan penyihir politik,” mengatakan tindakan perusahaannya adalah praktik normal dalam bisnis real estat dan sama sekali tidak kriminal.

Pekan lalu, Trump muncul dalam penyelidikan sipil paralel oleh Jaksa Agung New York Letitia James menuduh bahwa perusahaan Trump menyesatkan pemberi pinjaman dan otoritas pajak tentang nilai properti. Trump meminta perlindungan Amandemen Kelimanya Lebih dari 400 kali melawan tuduhan diri sendiri.

___

Ikuti Michael Sisak di Twitter twitter.com/mikesisak. Kirim kiat rahasia dengan mengunjungi https://www.ap.org/tips/.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.